Tag Archives: Travel

BRUNEI ITU…

Sepi, teratur, dan a little bit boring. Itu sich menurut saya, seseorang yang darah Jakarta-nya telah mengalir deras. Jakarta yang kemacetan di mana-mana, lampu merah dihajar di beberapa titik, kalau tidak ada polisi maka peraturan dilanggar ya sangat berbeda jauh dengan Brunei Darussalam.

Tidak ada kemacetan yang bikin darah tinggi. Hanya sedikit mobil yang menyerobot tapi sebagian besar pengemudi mengalah jika ada yang bersikap seperti itu. Bahkan seorang teman dari Brunei mengatakan, “Ah, mungkin mereka sedang terburu-buru. Biarkan saja.” Hahaha…

Dan tidak ada lampu merah yang diserobot meskipun tidak ada polisi yang menjaganya. Lebih takjub lagi, tidak ada pejalan kaki yang menyeberang bukan di zebra cross. Tidak ada pengemis di pinggir jalan. Tidak ada sampah juga di pinggir jalan. Luar biasa kan.

Masih takjub dengan kebersihan kota Bandar Seri Begawan

Masjid di mana-mana. Megah. Tapi sayangnya, selama 3 malam di Brunei saya tidak mendengar satu kali pun adzan mengumandang. Well...ntah alasannya apa.

Masjid Omar ‘Ali Saifuddien

Ini di dalam masjid lhooo…

Selain keliling dari satu masjid ke masjid lain, saya dan tim juga datang ke Mallnya dan…boring! Suasanya seperti ITC di Jakartalah. Kalau kata teman saya, masyarakat Brunei jika butuh liburan ya keluar negeri. Malaysia dan Indonesia tujuan utamanya. *hela nafas*

Kita juga sempat ke museum nasionalnya Brunei. Ya…mewah pastinya.

Cuma bagian ini yang bisa difoto. Bagian lain dalam museum dilarang untuk difoto.

Nah…kita juga sempat ke tempat yang namanya Persembahan. Seperti lapangan gitu yang biasa digunakan untuk acara khusus Kesultanan, kalau gak salah sich.

Oya, sebelum kita ke tempat ini, kita sempat juga ke perbatasan Brunei dengan Malaysia. Hore! Dapat 1 cap lagi di passport hehehe…

Di malam terakhir, kami mencoba makanan khas Brunei yang disebut Ambuyat. Semacam papeda Papua gitu. Rasanya enak sich. Dimakan dengan lauk sayur, ikan, atau daging.

Nah…itulah cerita saya 3 malam di Brunei Darussalam. Tentang kerjaan sendiri? Yeah, ada beberapa tantangan tapi sekarang lagi buat tahap laporan. Setelah dari Brunei, kita lanjut ke Filipina. :)

Deva

Tagged , ,

Ketika Liburan Bermakna Seribu

Apa yang kamu pikirkan ketika seseorang sedang ke luar kota?

Pasti banyak yang komentar, “Asyik banget liburan…!”

Tapi buat beberapa orang, ternyata menganggap bahwa itu bukan liburan. Di sini yang dimaksud bukanlah seorang yang berprofesi seperti Trinity Traveller atau CK Kaunang ya :)

Contoh di atas sebenarnya komentar yang saya lontarkan ke teman baik saya, yang saat ini sedang berada di Ubud, Bali. Dia bilang, “I don’t use the word vacation sih”. Alasannya karena vacation terkesan hura-hura, hotel bintang 5, dan senang-senang.

Nah, ternyata pendapat seperti ini bukan hanya dilontarkan 1 orang saja.

Ada teman saya yang lain, yang pendapatnya kurang lebih sama.

Jalan-jalan itu bukan vacation yang melulu hura-hura tapi melakukan perjalanan untuk mengisi ulang energi yang terasa sudah habis.

Seperti contoh, teman saya yang saat ini ke Jogja setelah merasa lelah mengikuti tes di sebuah perusahaan swasta ternama di Jakarta. Sudah masuk tes ke-5 atau tes terakhir. Hasilnya gagal. Dan merasa sudah terlalu suntuk dengan berbagai tuntutan.

Udara segar merasa perlu untuk dihirup. Jogjakarta adalah pilihannya.

Can I get aamiin? :)

Ada juga sekumpulan teman saya, salah satunya adalah pacar saya – Ndra. Paling tidak sebulan sekali, dia bersama teman-temannya naik gunung. Tujuannya bukan karena kepala sedang pusing atau bosan dengan Jakarta tapi karena memang itu adalah hobinya.

“Naik gunung itu seru dan banyak tantangannya. Tapi begitu udah sampai di Puncak, rasanya itu puas banget Dev…” kata Ndra sewaktu saya tanya alasannya.

Sedangkan saya? Saya pernah menjadikan perjalanan seperti metode untuk kabur sebentar dari Jakarta. Ketika itu, saya memutuskan untuk ke Ubud (apalagi ditambah ada acara UWRF kan). Sesampainya di Jakarta, rasanya tuch segar dan pikiran adem banget.

Saya jadi teringat ada yang bilang, kalau pergi jalan-jalan ajaklah seorang sahabat baik yang seleranya sama dengan kita. Mmm…ada benarnya dan ada yang gak benarnya juga sich.

Yang benarnya, ya jalan jadi seru.

Tapi gak ada salahnya juga kalau jalan dengan orang-orang baru. Justru bisa dapat pengalaman lebih banyak dan syukur-syukur kalau cocok bisa jadi sahabatan. Saya pernah tuch mengalami hal tersebut. Sepulang dari Bali dapat 4 teman baik yang sampai sekarang terus berhubungan, malah dapat teman kerja hehehe

Sepulang dari Jogja juga dapat teman-teman baru, eh malah dapat pacar juga kan. #eaaa curhat abis kakaaaakkk! :P

Ya, intinya sich buat saya, sayang banget liburan (untuk alasan apa pun) kalau sesampainya di rumah tetap aja mukanya cemberut. Sayang waktunya, sayang kenangannya, dan pastinya sayang uangnya hahaha…am I right?

“A good traveler has no fixed plans and is not intent on arriving” – Lao Tzu

Saya suka banget kalimat di atas…ngeresep seperti seruput kopi yang diminum bersama orang terkasih. *lap iler*

Jadi, kalau kamu, liburan itu apa?

Deva

Tagged , , , , ,

Marikemon!

Wohooooooo….tanggal merah tanggal merah tanggal merah mari liburan! Pasti semuanya sudah ngeh kan kalau tanggal 23-25 Maret ini long weekend? Mau ke mana ama siapa dong? *berasa heboh sendiri*

Kalau saya? Saya akan….ke JOGJA!!!

Backpacker-an sama Saad dan teman-teman petualangnya. Aseli pengen nyobain liburan ala backpacker.

Jadi ini pertama kalinya saya akan naik kereta api ke Jogja dari Jakarta.

Uni saya kemarin kaget pas saya bilang kalau ke Jogja mau naik kereta api.

Uni: Bisnis atau eksekutif?

Saya: Ekonomi.

Uni: Hah? Yang bener lo?

Saya: Iya.

Uni: Dev, lo yakin? Lo kudu bawa koran yang banyak soalnya walaupun lo dapet tempat duduk tapi kudu buru-buruan. Keretanya bau pesing. Orang jualan di mana aja, kapan aja. Bahaya!!! Udah dech naik eksekutif aja!

Eaaaa…

Intimidasi (hahaha parah penggunaan kata-kata saya) Uni terselamatkan oleh Mama yang bilang, “Udah dech Din, biarin Deva ngerasain sendiri.” Hidup Mama!

Beda lagi dengan reaksi Devi, sepupu saya.

Devi: Wah salut lo mau naik kereta api, ekonomi pula.

Saya: Emang kenapa sich? Parah banget ya? Ceritain dong, lo kan pernah naik itu.

Devi: Hahaha…lo bayangin. (Devi diem terus tiba-tiba teriak). Mijon, Mijon, Kacang, Kacang, Kacang…nah gitu Dep. Terus tiba-tiba bisa aja di sebelah lo, orang tidur aja gitu geleparan (Devi nyontohin ‘geleparan’ kayak apa).

Saya ngakak banget! Gila, ini bakal seru banget!!! Saya gak sabar!!!

Terus, yang ngantri tiket siapa? Hehehe…yang antri Saad dan teman-temannya. Saya? Duduk anteng di kantor aja. Antri katanya dari jam 6 pagi hari Kamis lalu. Dan hasilnya TIKET UNTUK TANGGAL 22 MARET HABIS, SODARA-SODARA! Tim pun bingung karena kita semua terikat jam kantor, jadi ya gitu…

Nah, Saad metal! Nanya ke saya apakah saya mau ke Jogja dipercepat jadi tanggal 21? Saya bilang: MAU!  Padahal belum minta ijin ke orang tua dan bos, hehehe…

Untunglah diijinin sama ortu setelah permohonan selama 1 menit aja gitu setelah mendapat kepastian tiket, heheheh…

Bos? Baru aja dapat ijin!!! Mau tau cara ijinnya?

Saya: Pak, tanggal 23 hari Jumat merah kan?

Bos melotot terus balikin badan untuk liat kalender, lamaaaa banget.

Saya: Nah, Kamis saya mau ijin gak masuk hehehe…boleh kan ya?

Bos masih liat kalender, terus ngomong “Jumat beneran merah ya?”

Saya: Hahaha…bukan saya yang ngewarnain kalendernya, Pak. Jadi boleh?

Bos: Iya boleh asal persiapan media training besok beres.

Saya: Pasti!

So….MARIKEMON SODARA-SODARA!!!

Lalu bagaimana dengan rombongan lain yang jumlahnya 10 orang? Mereka akan sewa mobil Elf, berangkat Kamis malam dan tiba di Jogja, kemungkinan Jumat siang.

Apakah saya mengenal mereka semua? TIDAK! Udahlah ya, berdoa aja semoga aman, damai, sentosalah…aamiin…

Terus mau nginep di mana? Mmm…pertanyaan yang bagus. Jika semua berjalan sesuai rencana, saya dan Saad punya waktu 1 hari untuk keliling Jogja sembari beli oleh-oleh dan tentu saja BAKPIA is on my top list!!! Belum jalan-jalan kok udah beli oleh-oleh? IYA, soalnya kata Saad, rombongan gak repot sama oleh-oleh…bwahahaha *ketawa ngakak, terus mingkem bingung masak jalan-jalan tapi tas udah berat sama oleh-oleh*

Nah, setelah nanti puas jalan-jalan di kota Jogja (walaupun kayaknya akan sulit untuk langsung puas) saya dan Saad akan ke Grabag (kalo gak salah sich namanya itu) untuk ke rumah saudara Saad dan menginap semalam di sana.

Mungkin pagi atau siang akan kembali ke Jogja untuk ketemu di meeting point rombongan dan langsung menuju Wonosari.

Ngapain? Berkemah, sodara-sodara!

Saya tidak tahu rasanya akan seperti apa tapi saya semangat banget…

Akhirnya Jogja….! Saya kangen banget nyicipin Jogja. Buat saya, Jogja itu unik banget, entah daya tarik apa tapi tiap mendengar Jogja, it’s sound sexy aja buat saya…*bingung sendiri ngejabarinnya*

So ya…semoga liburan ini lancar, jaya, menyenangkan. Have fun with your long weekend, people! :)

Deva

Tagged , ,

Bali di Juli 2011

Saya tidak menaruh ekspektasi berlebihan saat akan berlibur di Bali. Saya menyadari bahwa berlibur berbeda dengan bekerja di luar kota dan berlibur dengan keluarga berbeda jika dengan teman-teman. Jadi, saat akan ke Bali kemarin saya hanya menyiapkan baju yang biasa saja dan tidak terlalu banyak. Lebih tepatnya, saya ingin menghabiskan waktu sebanyak mungkin, bukan di pantai tapi mengeksplorasi budaya setempat, seperti yang biasa saya lakukan ketika bekerja di luar kota. Berjalan di pasar, bicara dengan masyarakat setempat, atau sekedar menikmati pemandangan. Tapi hal tersebut tidak bisa dilakukan di Bali karena kakak dan keluarganya tergila-gila dengan pantai. Jadi, ya setibanya saya di bandara Ngurah Rai, saya langsung dijemput dan dibawa ke Benoa Bay dan ditawari untuk bermain olahraga air. Mmm….kondisi saat itu lelah karena harus bangun dini hari menuju Soekarno Hatta. Jadi, saya pilih paraceiling saja dan ditemani seorang trainer. Berbeda dengan Amanda dan Lily yang memilih hampir semua permainan air (Jet Ski, Flying Fish, dan Paraceiling).

Yuhuuuuu, it was sooo fun :)

Di antara semua orang yang di pantai, hanya saya saja yang menggunakan kerudung. Pada saat saya dan rombongan mau pulang, barulah ada rombongan keturunan Arab yang datang ke Benoa dan mereka juga menggunakan kerudung. Sedikit aneh sich menjadi satu-satunya yang berkerudung di pantai yang terik itu.

Ternyata setelah dari Benoa Bay, kami langsung menuju Villa Beatrice di Seminyak dan hanya mendrop barang-barang saya. Langsung menuju ke Potato’s Head. Sebuah restoran dan bar yang langsung bersebelahan dengan pantai. Arsitektur Potato’s Head sungguh unik. Kumpulan jendela-jendela tua yang membentuk sebuah bangunan seperti menara.

Unik ya...

Saat masuk, saya sungguh kaget. Eksklusifnya. Jreng…jreng…saya kaget karena ya ada bar di dalamnya, para turis bersiliweran dengan bikini dan ada juga yang bertelanjang aja gitu (maaf saya terdengar kampung, tapi memang saya kaget). Berusaha santai ketika menghadapi tatapan orang-orang yang mungkin bertanya “Pake kerudung?” hehehe…

Saya dan keluarga pun menyantap makan siang dengan lahapnya (laparrrrr….) dan setelah memesan satu meja dekat kolam renang, kami pun menuju ke sana. Eaaa….kembali banyak yang menatap saya. Satu-satunya orang yang menggunakan kerudung dan berjemur di pinggir kolam renang. Huaahhaha…

Hot hot hot

Kakak saya menggoda dengan mengatakan, “Kan panas Dev…”

Biarlah, masa iya saya buka kerudung! Panas sich memang…sejujurnya saya mulai tidak nyaman.

Saya pun turun ke bawah menuju pantainya. Sungguh indah dengan ombak yang sedang tinggi-tingginya.

Wave at Potato's Head

Sore sekitar pukul 04.00 kami kembali ke Villa untuk beristirahat dan menyantap makan malam di villa.

Sabtu, 23 Juli 2011

Spa!!! Yes, akhirnya bisa memanjakan diri dengan spa. Sebagai pengakuan: saya belum pernah spa sekalipun. Alasannya: lebih menyukai pijat tradisional dan lulur di rumah :)

Kakak: “Dev, ntar pas spa lo kasih tau tentang kaki lo ya. Jangan keras-keras massage kaki lo. Kasian, belum sembuh-sembuh.”

Asyik…baiknya kakak saya.

Saya, Amanda dan Kakak pun langsung menuju Prana Spa Bali yang letaknya ada di Jalan Kunti.

Lily tidak mau ikut karena perutnya sedang sakit (maklum period).

Saat baru tiba di Prana Spa Bali, bangunannya sungguh unik. Suasana India dan Timur Tengah sungguh terasa. Kami disambut dengan sebuah teh yang entah apa namanya. Enak dech, adem di perut.

Kemudian seorang pegawai mendatangi kami untuk menanyakan paket apa yang ingin kami pilih. Setelah tanya secara detail dari tiap paket, saya dan kakak memilih Mistique of Bali sedangkan Amanda memilih Sun and Moon.

Tak usah detail menjelaskan, cukup dengan satu kata. Rasanya nyaman euy :)

Kebiasaan setelah dipijat pasti lapar. Langsunglah saya dan kakak makan siang sambil menunggu Amanda selesai ditreatment (3 jam booo).

Ini ruangannya

This is my favorite, flower bath up :)

Make up room :)

Segar, segar, segar kami pun kembali ke villa. Ternyata Lily, Uda Ed dan Cat sedang malas-malasan saja di bangku. Tidak ada planning kemanapun di hari itu. Ya sudah, saya pun minta ijin ke Kakak untuk jalan-jalan ke Kuta sebentar dan akan kembali saat malam hari. Setelah ijin dikantongi dan siap untuk pergi, ternyata Amanda dan Lily ingin ikut. “Deva, can we go with u?”

Eaaaaa….rencana flirting ke sana ke mari, belanja-belanji yang murah meriah, hunting foto, menikmati sunset di pantai sendirian berantakan! Blash!

Bukan saya tidak suka sich untuk pergi sama mereka tapi ya I need time to myself. Dan terutamanya kalau jalan dengan mereka saya kan tidak bisa pergi belanja ke gang-gang. Selera mereka tidak bisa diibohongi, mereka lebih nyaman belanja di galeri-galeri.

Jadi, ya sore itu hanya diisi dengan berjalan di Kuta, tidak ada foto-foto yang terlalu menarik, tidak ada belanja (hanya beli minuman ringan) dan kembali pulang ke villa. Eaaalah.

There's no free lunch

Malam hari, sekitar jam 7 saat kakak sedang membuat mass potatos (luar biasa sodara-sodara, selama di Bali saya belum makan nasi!) datang dua orang teman kakak ipar saya. Saya pun diajak untuk berkenalan dengan mereka.

Lucunya adalah saat berkenalan, sebutlah namanya Tom.

Uda Ed: “He working as PR in Newmont.”

Saya: “Newmock? What’s that?”

Tom: “Where have u been Deva? U don’t know Newmont?”

Saya: “What? Newmock? I never heard before.”

Uda Ed: “Deva, Newmont not Newmock!”

Saat itu saya berasa ingin nyungsep ke kolam renang, sodara-sodara!

Santai, nyaman, seru. Tapi, sayang mereka tidak tinggal untuk makan malam karena sudah ada janji dengan teman yang lain. Saat mereka pamit pulang, bertebaranlah godaan untuk ikut clubbing nanti malam. *tepok jidat* :P

Minggu, 24 Juli 2011

Ini adalah hari terakhir saya untuk mengecap semua kesenangan total seharian di Bali. Planning semula adalah pergi ke Dreamland (actually saya malas ke sana). Saya pun ngomong ke Kakak, “Kak, bisa gak Deva pergi ke tempat yang ada upacara adat atau kebudayaan apa gitu di Uluwatu? Bisa gak Deva sendirian ke Ubud?”

Kakak dengan suara lemas (Kakak dan Uda Ed sakit, belakangan diketahui Uda Ed sakit cacar air), “Kita gak bisa pergi yang jauh Dev. Kita gak jadi ke Dreamland. Gw dan Ed sakit. Paling kita ke dekat sini aja untuk belanja ya.”

Eaaaa….

Ya sudahlah, saya dan serombongan belanja di dekat bintang supermarket. Sepanjang jalan kami susuri. Dan jangan harap saya bisa membeli oleh-oleh tradisional di sepanjang galeri ini. Setelah puas berbelanja (yang puas adalah keluarga Kakak saya), kami pun menuju ke Potato’s Head lagi demi mengejar sunset.

Untunglah Kakak mengerti mau saya itu apa sekali pun saya hanya diam. Setelah bicara dengan Uda Ed, saya dan kakak turun di tengah jalan untuk kembali menyusuri setiap sudut jalan demi menemukan oleh-oleh tradisional Bali.

Tidak banyak yang ditemui di sana, hanya aksesoris seperti kalung dan gelang batu-batuan yang unik dan beberapa kartu pos,dan photo album yang terbuat dari kain Bali.

Kakak: “Udah puas atau mau cari lagi?”

Saya: “Belum puas. Kita bisa cari di tempat lain?”

Kakak: “Sure, ya. Ayooo…”

Huaaa…peluk Kakak langsung.

Dengan ditemani driver (Pak Wayang) kami pun menuju ke Krishna, pusat belanja oleh-oleh tradisional Bali. Di sana saya PUAS belanja untuk teman dan keluarga di Jakarta :)

Jam 6 sore kami menjemput Uda Ed, Amanda, Lily dan Cat di Potato’s Head.

Sempat melihat langit yang cantik, berfoto-foto sebentar dan kembali ke villa sebelum mencari café untuk dinner.

Sunset at Potato's Head

Setelah dinner di sebuah restoran bernuansakan tradisional Bali (saya lupa namanya), kami kembali ke villa. Saat perjalanan pulang, sebagai sebuah sopan santun, saya mengucapkan terima kasih kepada keluarga kakak saya. “Uda Ed, Amanda, Lily, Cat and Kakak thanks for having me in here.”

Uda Ed: “Ur welcome Deva. Hope u enjoy this holiday.”

Dan tahukah apa yang terjadi di villa saat semuanya sudah siap untuk tertidur. Kakak saya repot banget nanya berkali-kali, “Deva, itu hp lo yang bunyi ya?”

Saya: “Gak, hp deva di sini, silent.”

Kakak mondar-mandir ke sana kemari mencari handphone siapa yang berbunyi di tengah malam.

Lily pun menggedor pintu saya, “Hei Deva, did u hear that voice?”

Saya: “No, I didn’t hear anything. Amanda did u hear something?”

Amanda: “Ya, I thought that was your phone Lil.”

Lily: “No, it wasn’t my phone. Im scared.”

Saya dengan polosnya dan menafikkan bahwa kasur hanya cukup untuk 1 orang mengatakan, “Do you want to sleep with me Lil? But am still online with my laptop in bed. Is it oc?”

Lily: “Sure, I wanna sleep with you. Im scared Deva.”

Yaaa…jadilah saya malam itu tidur dengan Lily dan harus bangun kembali jam 3 untuk mengejar pesawat pukul 6 pagi.

Senin, 25 Juli 2011

03.40: Saya bangun dan kakak langsung mengetuk pintu kamar, “Dev, udah bangun?”

04.00: Menunggu taksi yang sudah dipesan dan tidak kunjung datang. Kakak telepon ke bagian concierse dan yakin bahwa pesanan belum dicatat.

04.10: Uda Ed bangun dan langsung ke satpam minta untuk dipanggilkan taksi.

04.30: Saya pamit dan menuju bandara.

05.00: Petugas check in, “Mbak transit di Jogja dulu ya.”

Saya kaget, “Hah, kok transit?”

Petugas check in: “Lah, mbak gak tau?” eaaaaa…

06.00: Pesawat take off

07.00: Jogja

08.00: Jakarta

09.30: Office sweet office

Haloooo Jakarta :)

Hahahaha...blok m at July25,2011

Deva

Tagged , ,

(Akhirnya) Ke Bali!

Seperti yang pernah saya tuliskan sebelumnya di sini bahwa bulan Juli kami sekeluarga akan mudik bersama dan jalan-jalan ke Bali. Tapi karena satu dan lain hal, rencana mudik pun dibatalkan dan tersisa hanya rencana ke Bali. Sebagai pengganti mudik, kami (hanya) menginap ke Puncak selama 3 hari 2 malam dengan kaki yang kecengklak dan ya rasanya kurang maksimal saja. Mudik tidak bisa tergantikan dengan Puncak :(

Lalu bagaimana dengan Bali? Semuanya tergantung dengan kaki yang kecengklak ini. Jadi singkatnya adalah saya mendapat kaki kecengklak di hari Kamis malam dan Jumat saya seharusnya menjadi asisten trainer di media training klien tapi karena kecengklak, saya batal ke sana. Pada titik ini, saya hanya khawatir mendapat teguran dari bos. Nah, kakak saya bilang “Lo tanya dulu bos, bisa tetap libur gak Jumat tanggal 22?”

Sebagai tambahan, saya sudah meminta ijin ke bos untuk ijin tanggal 22 Juli sejak seminggu lalu dan bos saya mengatakan, “Ya tentu saja boleh. Kecuali tanggal 15 Juli. Kalau tanggal 15 Juli kamu gak masuk, saya bisa gila!”

Kenyataannya saya tidak masuk tanggal 15 Juli. Silahkan tebak reaksinya. Di tanggal 18 Juli, saya masuk ke kantor dengan kaki kecengklak dan bos saya bilang, “Kok dah masuk? Kenapa gak istirahat aja?” Saya pun hanya tersenyum sambil berpikir, “Wah bos baik banget.” Tapi meskipun demikian, saya masih belum bertanya tentang ijin tanggal 22 masih dikasih atau tidak.

Kemudian tanggal 20 Juli, bos saya bertanya, “Dev, kamu ijin libur kapan?”

Saya: “Tanggal 22 sebenarnya Pak. Tapi karena Jumat kemarin saya gak masuk, memang masih boleh gak masuk?”

Bos saya bertanya ke Pak Supadi (tim kantor): “Gila Pak Supadi, memang kantor kita galak banget ya? Duh, Devaaaaa pasti kamu masih boleh ijin kok.”

Saya langsung senyum lebar banget. Sekejap langsung memberi konfirmasi kepada kakak bahwa saya tetap bisa ke Bali. Langsunglah saya mencari tiket ke Bali. Rasanya mau meledak. Susah sekali mencari tiketnya. Semua penerbangan full booked. Garuda, Air Asia, Batavia Air, Sriwijaya Air, dan Lion Air. Jika pun ada jadwalnya hanya dari Jumat malam hingga Minggu pagi. Dan buat saya itu terlalu cepat untuk liburan di Bali. Saya pun menghubungi travel agent langganan kantor dan hasilnya nihil. Bahkan teman-teman saya pun membantu mencarikan penerbangan untuk saya. Ada yang menyarankan citilink. At that time, saya polos banget bertanya, “Apa tuch Citilink? Belum pernah dengar.”

Setelah browsing ternyata Citilink adalah pesawat yang dioperasikan oleh Garuda Indonesia. Jadwalnya ada hanya untuk pergi sedangkan yang pulang sudah full booked. Teman saya pun menghubungi travel agent langganannya dan hanya ada Lion Air yang masih bisa tapi karena saya chat dengannya terlalu fun, saya sampai tidak “ngeh” dia bilang tentang Lion Air. Stupid me!

Sampai malam, layar komputer saya terus menampilkan data penerbangan pesawat. Kakak saya juga tidak menemukan hasil yang memuaskan. Oya, kakak saya dan keluarganya sudah pergi ke Bali lebih dulu, sejak awal minggu lalu. Jadi, saya akan pergi dan pulang sendiri saja.

Kamis, 21 Juli.

Tetap mencari penerbangan dan voila saya menemukan Sriwijaya Air. Ya, walaupun berangkat Jumat sore dan pulang Minggu siang. Too fast! Tapi apa boleh buat. Saya booked dan pembayaran harus 2 jam dari sejak booked. Karena satu dan kaki saya yang kecengklak, saya pun tidak bisa mendapatkan tiket itu karena terlambat membayar. Emosi tingkat dewa!

Saya utak-utik tanggal dan metal mencari penerbangan pulang hari Senin pagi banget (jam 6 dari Bali dan langsung ke kantor sesampainya di Jakarta). Eureka! Saya mendapatkan jadwal yang bagus dari Lion Air. Jumat pagi 7.30 WIB dan pulang Senin jam 6.00 WITA. Jangan tanya harganya. Mahal! (Tarik nafas panjang :(  Untung dibayarin :) )

Langsunglah saya memilih pembayaran dengan ATM. Saya dodol banget dech. Saya yakin tadi membaca ATM BCA bisa untuk membayar tiket tersebut tapi sesampainya saya di ATM eh tidak bisa. Saya sampai bertanya ke Customer Service BCA dan dia menjawab, “BCA hanya bisa untuk membayar tiket Garuda, Mbak.”

Eaaa….benar saja, saya langsung membaca booking tiket saya dan tidak ada BCA di sana. Oke, ada BNI tapi saya tidak punya uang di ATM BNI saya. Tunggu, saya bisa coba ke travel agent minta bantuan untuk ini. Saya naik ojeg ke sana dan jawabannya, “Kami tidak melayani Lion Air, Mbak. Mbak, langsung ke pusatnya saja di Harmoni.”

Dalam hati saya berteriak, “Lo pikir dari Kemang ke Harmoni dekat dan deadlinenya jam 5 sore! Gw kan juga lagi kerja.”

Memang sich masih ada kurang lebih 3 jam lagi yang tersisa. Duh, saya langsung kalut. Hubungin semua teman yang punya ATM Permata, Bukopin, Mandiri dan BNI. Hasilnya uangnya kurang untuk bayar tiket saya. Tunggu, saya pun mikir “Kan gw bisa tarik tunai dari BCA terus setor ke BNI.”

Setelah duduk manis 5 menit di kantor, saya pergi lagi keluar. Thank God, Bos saya gak pernah rewel nanya-nanya.

Naik ojeg ke BNI terdekat yang sebenarnya tidak dekat dari kantor.

Eh, pas perjalanan di depan Mandiri saya lupa bawa buku tabungan BNI (sebenarnya tidak ada ngaruhnya juga tapi entah kenapa saya langsung mengurungkan niat ke BNI). AKhirnya yang saya lakukan adalah menghubungi teman saya yang bekerja di bank dan punya ATM Mandiri. Analisa singkat: pasti dia ada duit cukup untuk bayar tiket saya karena kalau transaksi antar bank masuknya baru 1 hari kemudian.

“Ya, gak ada Kak. Cuma ada 1,5juta,” bunyi bbm saya.

Ya sudah, jalan satu-satunya saya ambil uang dari ATM BCA, yang tidak bisa tarik tunai di ATM Mnadiri dan harus ke ATM BNI, yang artinya saya harus menyeberang dulu (bayangkan betapa repotnya kemarin), dan menyetorkan uang itu ke teller Mandiri.

Transaksi selesai. Saya langsung kirim email ke Lidiya. Saya menjelaskan detail cara pembayaran tiket via ATM.

Dag dig dug menunggu hasilnya. Tadadadada…”BISA KAK DEP. Tiket lo dapat!”

Huaaaaaa….senangnya. Eticket pun masuk ke email saya. Saya menatap takjub email tersebut. Finally. Alhamdulillah jadi juga liburan.

Reaksi keluarga saya di Jakarta bingung dan kaget. “Katanya gak jadi ke Bali. Dapat tiketnya?” hehehe….

Reaksi kakak saya: “Good, besok gw jemput di bandara. Kita langsung ke Benoa Bay ya..”

Packing singkat. Tidur. Bangun jam 4.30 pagi untuk menghindari terlambat check in, yang mengharuskan check in 90 menit sebelum pemberangkatan.

Saya pun diantar Papa ke Bandara. Hahahhaha…pagi bener. Cuma 1 jam perjalanan dari rumah ke bandara. Menunggu 2 jam lebih sebelum take off.

Sampai Bali, langsung ke Benoa. Ya, dengan kaki kecengklak saya main paraceling. Jangan kira saya main sendiri, pastilah ditemani trainer. Masih akan terus berlanjut liburan ini hingga Senin pagi :)

Deva.

Moral Lesson: Jangan pernah kecengklak! Bisa membuat berantakan semua rencana terancam berantakan, hehehe…

Tagged , ,

Tell Me About Flowers…

Saya bukan orang yang hafal nama setiap bunga. Tapi saya orang yang mengagumi bunga, terlepas apa pun namanya. Mungkin, turunan dari Papa yang hobi berkebun. Sekedar jepret sana-sini. Untuk lebih jelasnya bisa langsung ke sini. Jadi, jika ada punya info lebih tentang bunga, yuk cerita, untuk nambahin kadar pengetahuan saya :)

Deva

Tagged , , ,

Kaki Gatal

Bukan dalam arti kata sebenarnya sich. Gatal di sini artinya adalah kangen ingin jalan-jalan keluar kota. Kalau diingat-ingat, sejak saya bekerja di kantor ini, tahun 2009 paling tidak dalam 1 tahun bisa ada tugas keluar kota untuk penelitian, men-training klien atau untuk keperluan lainnya. Dan di 2011 ini, saya belum mendapat tugas keluar kota selain jalan-jalan keliling Jakarta dan sekitarnya untuk melakukan syuting program tv anak yang sedang digarap kantor. Di luar urusan kantor, pertengahan Februari lalu, saya mendapat kesempatan jalan-jalan ke Tegal bersama Mama, ya berdua saja :)

Iseng ah mau merunut jadwal jalan-jalan saya dulu,

Tahun 2009:

11-26 Februari – Kupang (Desa Kiubaat, Fatuketi, Kolbano, Lapeom, Leunklot, Susulaku A, dan melangkahkan satu jejak kaki di Timor Leste (fun banget at that time)).

Desember 2009 – Sukabumi (Desa Cimaja, Cikahuripan, Citepus)

Tahun 2010:

Januari – Labuan Bajo (Desa Nangalili, Labuan Bajo, dan Gorontalo) dan sempat ke Pulau Rinca dan Batu Cermin, kalau gak salah selama 2-3 minggu.

Februari – Kupang (Desa Fatubesi, Namosain, Oesapa, Tablolong) dan tinggal di Kupang lebih kurang selama 1 bulan.

Juni – Lampung

Juli – Lampung

Agustus – Medan (Kelurahan Tanjung Leidong, Desa Simandulang, dan Desa Teluk Pulai Luar).

September – Manado dan Surabaya

November – Medan dan Semarang

Yihaaa….kalau melihat jadwal di atas, semakin besar rasa gatal saya untuk jalan-jalan. Wowowow…Kupang, sungguh rindu luar biasa. Apa kabar Kupang di tahun ini?

Saat jalan-jalan inilah rasa kagum saya kepada Maha Pencipta semakin luar biasa. Hamparan Indonesia begitu indah, masyarakat yang ramah, kebudayaan yang kaya akan sejarah. Luar biasa. Indonesia Raya!

Ayolah big bos, kirim saya keluar kota…kaki sudah gatal…hehehe…

Yuk, jalan-jalan keliling Indonesia yang luar biasa raya! :)

Deva

Tagged , , , , , ,

Wisata Ke Batu Cermin, Manggarai Barat, NTT

Batu cermin terletak di Labuan Bajo, Manggarai Barat, NTT. Juli 2010, saya mendapat kesempatan ke tempat wisata ini. Seru…serasa bocah petualang. Di luar panas, eh pas sudah sampai di dalam gua, dinginnya. Banyak kelelewar, gelap, cacing, kaki seribu, dan licin. Indah. Murah kok biaya masuknya. Hanya Rp 5,000 (include senter). Yuk, ke sana :)

Ini dia "Batu Cermin"

Di pintu masuk Batu Cermin

Heading to the inside

Sooo, here we are :)

Saat sudah di dalam, terus melihat ke sekeliling, saya benar-benar tidak percaya bahwa saya ada di Batu Cermin. Kalo sebelumnya saya tahu Batu Cermin seperti apa, mungkin tidak mau ke sana, keburu takut. Tapi ternyata, tempat ini membuat kangen euy. Kangen pengen berasa hero, berasa pemberani, berasa jagoan. Seru! :)

Deva, yang sudah kangen banget ke NTT, Jan 20,2011

Tagged , , , , , , ,

Seberkas Buah Mata Dari Semarang

Ini adalah beberapa buah mata-ku dari Semarang, medio November 2010

Tugu Muda, Semarang

Adipura Kencana

 

 

 

 

 

 

 

 

This is funny tho, sign to Surabaya... :)

G.P.I.B Immanuel

 

 

 

 

 

 

 

 

Khas sekali, jamu gendong :)

Patung Pangeran Diponegoro, very heroic image :)

 

 

 

 

 

 

 

 

Last but not least, Soto Imut Pak Tarno (Correct me if I'm wrong)

Itulah beberapa buah mata Semarang. Sebuah kota yang aman, mudah-mudahan selalu aman, dari Merapi. Sebuah kota yang sedang berkembang, ditandai dengan banyak sekali billboard iklan raksasa…(sayang sekali saya tidak mengambil gambarnya). C u in my next journey around Indonesia, hopefully, soon :)

Deva, yang mengambil foto ini menggunakan kamera kantor he…, Nov 16, 2010

Tagged , , , , , ,
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 359 other followers